.:Ucapkanlah "ZIKRULLAH" tatkala melawat ke blog ini:.

Sunday, July 17, 2011

Jika itu ajalku..

Keadaan jadi lebih genting apabila kami sekeluarga terpaksa berpecah dalam keadaan getir. Ayah penulis di tempat lain, emak penulis penulis di tempat dan penulis di tempat lain. Adik-adik penulis ada bersama penulis. Seorang berumur 11 tahun dan seorang lagi berumur 6 tahun.

Ketika itulah gas pemedih mata ditembak dalam jarak yang jauh dan butiran peluru tembakan tersebut betul2 jatuh di belakang penulis. Sangat hampir dengan penulis. Allah, masa tu yang ada dalam fikiran penulis hanya nak selamatkan adik2 penulis. Kami berlari sambil menyebut AllahuAkbar. Telah penulis pesan pada adik2 ketika dalam perhimpunan tersebut jangan pernah berhenti sebut AllahuAkbar. Dan jika berlaku apa2, kuatkan suara sebut AllahuAkbar. Mereka ikut. Penulis suruh adik penulis yang 11 tahun lari dahulu selamatkan diri. “Amir, lari dulu selamatkan diri cepat! Tingalkan akak, akak nak selamatkan wafi! Lari cepat!” itulah yang keluar dari mulut penulis ketika itu. Penulis tahu adik penulis teragak2. Tapi dia juga tiada pilihan, lalu dia lari dahulu.

Penulis terus lari sambil tangan kanan penulis menutup muka penulis dengan kain basah dan tangan kiri memekup muka adik penulis. Penulis tahu adik penulis tidak berdaya lagi ketika itu kerana kena gas terlalu banyak. Mukanya dah merah, mata dah berair, badan dia dah lemah. Penulis terpaksa gagahi juga memekup mukanya sambil membawanya lari ke tempat selamat. Tapi, setengah perjalanan, penulis pula sudah tidak berdaya dan hampir pengsan. Mata penulis kabur. Tangan kiri masih memekup muka adik penulis, penulis tahu dia lemas tapi penulis terpaksa, sambil tangan kanan penulis menyeluk beg sandang ambil air sebotol untuk diteguk dan menyimbah muka penulis bagi mengurangkan kepedihan. Malangnya, tekak penulis tidak lagi boleh menerima air (tidak boleh telan air). Terlalu sakit akibat sedutan gas yang terlalu banyak.

Allah saja yang tahu waktu tu betapa penulis mengharap sangat padaNya. Sehinggakan penulis sudah niatkan dalam hati sambil berlari, “Ya, Allah jika di sini ajalku, ambillah nyawaku ketika aku mempertahankan agamaMu dan terimalah nyawa pinjaman ini sebagai mati syahid.” Memang penulis redha waktu tu sebab memang dah tak boleh nak bernafas, hampir pitam. Dada rasa terlalu pedih seperti ditucuk pisau.

Di satu selekoh, penulis dengar seorang pemuda cina menjerit ke arah pemuda2 berkopiah putih. “Ada budak! Ada budak dengan seorang wanita. Tolong cepat!” Penulis masih sedar lagi dan terus penulis cakap, “Selamatkan adik saya dulu, tolong dukung dia cepat!” Sebab ketika itu adik penulis dalam rangkulan penulis, lalu pemuda tersebut terus mendukung adik penulis dan bawa lari ke tempat selamat. Dia cukup lemah. Berderai air mata penulis melihat dia dalam keadaan tidak berdaya. Penulis terus selamatkan diri dalam keadaan berlari. Sambil lari, seorang peguam india menghulurkan garam pada penulis. “Dik, ambil garam ni letak bawah lidah cepat, pulihkan tenaga” Katanya pada penulis dalam keadaan sambil berlari. Terus penulis ambil dan kemam garam tersebut.

Sampai di satu kawasan selamat dari gas, penulis terus menerpa ke arah adik penulis. Ketika itu mereka yang ada di sana sedang berusaha selamatkan adik penulis. Tapi penulis dihalang lalu disambut oleh kaum wanita bila penulis hampir rebah ke bumi sebab penulis sendiri dalam keadaan cukup lemah dan ketika penulis sampai, memang penulis sesak nafas. Lalu seorang wanita cina, india dan seorang makcik bertudung labuh menghampiri penulis memberikan bantuan. Wanita cina beri bantuan air untuk diminum dan menjiruskan di muka penulis, wanita india beri garam lagi untuk kembalikan tenaga sambil mengipaskan dan wanita melayu bertudung labuh menggosok belakang penulis sambil menepuk2. Ketika itu kami berada dalam keadaan kehujanan yang membasahi kami. Bayangkan, dalam keadaan tengah2 hujan buat rawatan.

Penulis rasa bertenaga sikit dan dah tersedar dari hampir pitam, lalu penulis terus menerpa ke adik penulis yang sedang diberi bantuan oleh beberapa orang pemuda. Terus penulis capai sebotol air dan jirus ke seluruh tubuh adik penulis yang tidak bermaya dan disuapkan garam ke mulutnya. Lalu penulis memeluk adik penulis untuk beri semangat padanya sambil ucapkan di telinga adik penulis, “Wafi, sebut AllahuAkbar! Allah! Allah! Akak tahu wafi kuat! Ingat Allah wafi! Wafi mesti kuat! Akak ada dengan wafi ni” Itulah yang penulis ucapkan di telinganya dalam keadaan separuh menjerit untuk beri semangat padanya. Perlahan2 bibirnya mengucapkan AllahuAkbar. Hampir berbelas orang mengerumumi kami ketika itu. Yang Islam semuanya mengucapkan AllahuAkbar. Dan yang bukan Islam terus memberi samangat dengan cara mereka tersendiri.

Penulis menatap wajah adik penulis sambil memegang kedua pipinya. Merah mukanya, air matanya mencurah tanpa henti akibat gas tersebut. Nafasnya sesak. Menangis penulis waktu itu menatap wajah adik penulis sambil menciumnya dalam kehujanan untuk beri semangat padanya. Air hujan yang membasahi kami terus hanyut bersama air mata. Sayu. Ketika itu bertalu kamera mengambil gambar kami, tapi semua itu sudah tidak penulis pedulikan, Yang penting adik penulis selamat.

15 minit kemudian, dia kelihatan bertenaga sedikit. Penulis tenung wajahnya lalu dia mampu tersenyum pada penulis. Terus penulis peluk dia. Alhamdulillah syukurnya. Yang lain semua bertepuk tangan bila lihat adik penulis tersenyum. Lalu bergilir-gilir mereka memeluk adik penulis tanpa kira kaum. Subhanallah. Sungguh harmoni. Penulis terkelu lidah, terkesima lihat pelbagai kaum datang beri bantuan dan beri semangat ketika kejadian. Sungguh, penulis rasa bagai satu keluarga yang kukuh ikatan. Tidak rasa langsung seperti orang asing walau berbeza kaum. Masing2 sibuk membantu. Ada seorang makcik menagis melihat keadaan penulis yang berusaha selamatkan adik penulis dan katanya dia juga terharu lihat pelbagai kaum datang beri bantuan. Ya, kami memang umpama mempunyai ikatan keluarga ketika itu.

Setelah agak bertenaga, penulis menggalas beg kerana mereka yang berada di situ mengajak untuk menuju ke tempat yang teduh dari hujan dan lebih selamat lagi kerana ketika itu tempat tersebut hampir dengan sekumpulan polis. Ketika kejadian, kami semua dibasahi hujan tanpa teduhan. Dan hujan itu adalah hujan rahmat buat kami. Itulah bantuan Allah. Penulis berusaha mendukung adik penulis, tapi ditegah oleh seorang pemuda. Katanya “Enti baru pulih, macam mana nak dukung adik”. Tanpa penulis balas percakapnnya, dia terus mengambil adik penulis untuk didukung. Dan yang lain semua berjalan mengelilingi penulis. “Subhanallah bersihnya hati orang2 yang mengikuti BERSIH ini”. Detik hati penulis ketika itu.

Terima kasih buat semua yang membantu. Walaupun kita berlainan agama dan berlainan kefahaman tapi matlamat kita ketika itu sama. Dan sehingga sekarang matlamakt kita selari. Kita semua dalam 1 barisan dan matlamat kita di hadapan.

Sudah jatuh, ditimpa tangga pula.. pihak polis

Bersambung………..

p/s: Sampai sekarang bila tanya "Wafi nak pegi lagi x BERSIH tu? Bersungguh2 dia anggukkan kepala nak pegi. Semangat!


6 comments:

CIRCLE OF DEEP THINKER said...

alhamdulillah..terharu disaat hujan turun setiap kali dihujani gas...ALLAH sentiasa bersama org2 yg benar..!

Anonymous said...

Never easy thinking creation of allah..
bila Die nk bagi,tidak kira tempat dan keadaan-Nya dan bila Die nak ambik tidak kira juga keadaan dan tempat-Nya....Buat yang baik,sekuat tenaga dan lupakan.

Ummul Syaukatul Suhaila said...

Circle of deep thinker:
Ahamdulillah, itulah pertolongan Allah.. :)

Ummul Syaukatul Suhaila said...

Anonymous:
Pokok pangkalnya, segalanya Allah yang Maha Berkuasa dan berhak ke atas setiap sesuatu.. :)

ummuainries said...

Rasa terharu membaca kisah ini.. Mudah2an ia dpt menaikkan semangat anak2 muda tak kira kaum, bangsa dan agama untuk terus perjuangkan hak kita..

Ummul Syaukatul Suhaila said...

InsyaAllah.. Hak kita perlu dikembalikan.. Kebangkitan anak muda adalah satu kebangkitan yang besar dan anak mudalah yang mampu mengubah negara.

Related Posts with Thumbnails